Senin, 10 Juni 2013

ILMU PURA-PURA FAHAM

Jika biasanya cerita diawali ketika pagi hari, kali ini gue pengen mengawalinya pas siang hari pas matahati lagi semangat-semangatnya nyinarin hati gue yang siang itu tengah dirundung awan hitam (re: Pilu yah atau galau seterah elu lah).

Oh iya kampretnya ini ceritanya gue lagi tidur dan dibangunin ama nada dering hape gue yang sebenarnya bikin gue agak jijik buat ngangkat tuh hape, ya jadinya gue ngngkatnya ala ngangkat bangke tikus yang mati setahun silam
.
"Hallo..." gue ngomong setengah sadar dan setengah hati.
"Hallo, dengan mas Rangga..?" Suara manis ala cewe gang sebelah nyautin dari ujung sana. Dalam hati gue Bussetttt... ternyata gue udah seterkenal itukah?
"Iya mbak, saya sendiri.." gue ngomong mulai dengan cengar-cengir najis hehehe.

Nah setelah melalui pembicaraan ulet dan punel gue baru sadar itu telepon dari panggilan tes kerja yang tempo hari sering PHP in gue. Ga kerasa hampir sepuluh menitan gue ngomong ama cewe yang tadinya gue pilir pengen kenalan ama gue.

"Sudah mas, ada yang mau ditanyakan?"

Dengan perasaan sedikit dongkol dan pake ilmu pura-pura faham gue jawab "Nggak mbak..." dan kemudian diputusin gue, ehh teleponnya. Selang beberapa detik gue sadar "Kamprett... tadi alamatnya dimane..?". *Nangis dipojokan*

Yah sudahlah dalam batin gue nemuin kata-kata mutiara kaloe emang rejeki mah ntar juga bakal ada petunjuk dari yang di atas.

Nah bener. Sore harinya hape geu bergetar 8,0 skala richter. Ada sms dari temen gue kalo di juga dapet panggilan tes disana. Nah kampretnya lagi dia dapet udangan nah. kok gue kagak? Yaudahlah gue coba pake ilmu pura-pura pengertian ama si mbak-mbak yang telepon gue tadi siang. Yah mungkin si mbak-mbak tadi pengen denger suara cakep gue.

Satu dua hari setelah nerima tuh panggilan dari si mbak-mbaknya gue kembali dirundung galau antara gue di anak emaskan atau gue dianak tirikan, kenapa diantara yang lain hanya gue yang kaga nerima itu undangan dan malah di PHP in ama mbak-mbak dari ujung telepon. Sambil nungguin tukang pos yang kiranya gue fikir telat nganterinya gue juga berharap dia kaga nyasar hanya karnaa rumah gue belom masuk peta atlas, yah sapa tau tukang posnya kalo kaga tau alamat terus pak posnya loncat-loncat sambil kibasin poni dan teriak "Tanyakan Peta...".

Besoknya adalah hari yang dimaksud si mbak PHP buat berangkat ke alamat yang kemaren gue lupa-lupa amnesia tanya lokasinya. Hati gue semakin bergejolak mendidih berbusa buat nentuin berangkat atau tidaknya gue ke alamat yang dimaksud. Seolah tengah ada pertarungan 45 ronde antara rasa pesimis dan rasa nekat di hati gue.

Fix rasa nekat dan anti malu gue lebih memenang dari segalanya, dan akhirnya gue putusin buat berangkat *ketok palu sidang*

Next day: persiapan berkas jadi hal wajib hukumnya buat dilakukan pertama kali.
, nggak lupa senam pantat gue lakuin supaya pantat kaga kram buat duduk nangkringin motor dan menempuh perjalanan berkilo-kilometer ke barat mengambil kitab suci (re: kesuksesan).
Singkat cerita setelah sampe ditempat yang dimaksud jadilah gue nerima kabar baik dan kabar buruk. Kabar baiknya akhirnya gua kaga nyasar ke hutan meskipun kaga lewat hutan tadi lewatnya sih. Kabar dukanya fix deh pantat ini mengalami pengikisan lapisan karena kelamaan duduk dan mungkin kini nih pantat udah kehilangan kelastisitasannya. Hufttt.....

Nyampe depan lokasi gue udah parno aja. Bukan apa-apa satpamnya aja udah nyeremin, ditambah kepanikan gue kaga bawa undangan dan kaga ngarti nomor urut gua.
Dengan langkah pasti dan berbekal ilmu pura-pura faham yang jadi amunisi jika nantinya gue ditanyain perihal keanehan yang gue alami dalam pemanggilan ini jika dibandingkan yang lain. Dan kekhawatiran gue terbukti gue mulai diintrogasi soal undangan dan nomor gue, jadilah gue panas dingin badan gemeter dan mulai tumbuh kumis saking groginya gue.

Oke-oke sekarang waktunya ilmu pura-pura faham gue keluarin. Gue pura-pura ngarti dengan yang diomongin oleh sang introgator dan gue coba jelasin, dari jarak jauh kita terlihat kaya pasangan adu panco yang lagi duskusi. Dannn ternyata dibalik wajah yang mistis sang introgator tapi orangnya perhatian, hampir gue jatuh hati *dia laki goblokkk*.

Setelah berbicara panjang lebar dikalikan tinggi, fix keringet bercucuran dari hidung gue yang semenjak tadi kembang kempis di introgasi tuh orang. Dan syukurnya gue sukses masuk tahap selanjutnya.

Alhamdulillah semejak kejadian itu gue dapet pelajaran yang penting banget, bahkan lebih penting dari pelajaran yang selama ini dipaksa masuk ke otak gue. Ilmu Pura-Pura Faham dan nekat kaga selamanya berbau negatif. Kalau kita tidak nekat kita ga bakal pernah tau apa-apa. Anggep aja kita ga bakal pernah tau jika sebenarnya ada udang dibalik batu, kecuali jika ada batu dibalik udang.